Powered by Blogger.

Wednesday, January 27, 2016

Reduce, Reuse, and Recycle with Decoupage



Ahh.. Sudah pada tau lah yaa sama decoupage. Udah musim banget dari 2 tahun belakangan ini kayaknya. Ehhh lebih ya? ya maaf atuh.. Aku pun kurang paham kapan mulainya penyakit decoupage ini, yang aku rasa sekarang mulai berkurang peminatnya. Ckk! Sok tau!
Awalnya gara-gara sepatu Marc Defang. Gilaaa tiap hari ngeliatin akun Marc Defang. Duhh tau deh norak! Baru kali itu aku liat sepatu pake mutiara sama kristal-kristal gitu. Masih jadi mahasiswa. Masih belum percaya sama belanja online, apalagi dari luar negeri mau percaya gimana. Maklum masih katrok. hehe tapi penasaran banget itu swarovski masangnya dijait apa ditempel yaa..

Sampe akhirnya taun 2013 aku nemu akun yang bikin sepatu sejenis di Indonesia. Baiknya beliau ngasih tau aku kalo itu ditempel dengan lem khusus decoupage. Hehe seneng banget! Googling lah tentang decoupage, nemu video youtube tentang decoupage. Masyaallah kok lucu-lucu bangettt!!! Gemess deh ampe pengen nangis liat furniture-furniture mereka yang berbunga-bunga.. ~Lebayy..
Sekian sejarah saya tentang lika-liku menemukan decoupage :D

Yakk, taunya mau nge-decoupage mahal beli lem yang sekalian vernis gitu yang emang khusus decou. Lem nya masih jarang lagi di Indonesia.
Dan muncul lah alat dan bahan decoupage yang lebih ekonomis dimana-mana. Hehe dunia online emang memudahkan ;)

Menurut wikipediaDecoupage (or d├ęcoupageis the art of decorating an object by gluing colored paper cutouts onto it in combination with special paint effects, gold leaf and so on.
Ya gitu, kegiatannya emang nempelin kertas terus bisa dibikin tekstur medianya jadi seperti ber-glitter, glossy, atau bahkan seperti kulit telur retak. Tapi efek tekstur tersebut terjadi kalo kita pake lem khusus decoupage dengan efeknya masing-masing. Kalo kita bikin yang ekonomis aja yuk :)

Alat & Bahan :
Napkin paper bergambar
Cat acrylic
Lem untuk decoupage
Vernish
Gunting
Kuas 3 buah, masing-masing untuk cat, lem, dan vernis
Media untuk decoupage (aku pake botol kaca bekas makanan)



Langkah :
  • Cuci bersih botol bekas, lalu keringkan.
  • Cat seluruh permukaan botol, lalu keringkan cat. Sambil menunggu cat kering kita bisa cat botol yang lain.
  • Setelah cat kering, kita cat lagi hingga semua permukaan tertutup. Biasanya aku 2 sampai 3 kali pengecatan sampe permukaan botol kaca tertutup sempurna.
Botol yang sudah di cat
  • Sambil menunggu cat kering, gunting gambar yang kamu inginkan.
  • Setelah semua media rata dengan cat dan cat benar-benar kering, disain peletakan gambar pada botol, kuaskan lem pada tempat yang akan ditempelkan gambar. Lemnya tipiiss aja yaa.. Lepas bagian belakang lembar napkin (kita pake depannya aja), lalu tempelkan gambar pada botol. Usahakan jangan ada gelembung ya.. Kertas harus nempel sempurna.
  • Vernis botol yg sudah selesai ditempeli gambar dan keringkan.
  • Botol sudah jadiii.. Kamu bisa langsung pake atau bisa di hias lagi dengan pita, tali, atau pernak pernik lainnya. Botolnya bisa kamu jadiin pajangan, pot bunga, tempat alat tulis, tempat kuas, dll.
Botol yang sudah selesai di decoupage


Botol hasil decoupage
Note :

  • Media yang digunakan juga bisa kaleng, plastik, dan kayu.
  • Kamu juga bisa pake decoupage paper untuk gambarnya, tapi kertas ini lebih tebal dibandingkan napkin paper. Jadi kamu harus melapisi vernis beberapa kali agar kertas tidak menonjol dan terlihat lebih natural.
  • Untuk mengecat di media kaca sebaiknya menggunakan kuas dari sponge agar lebih mudah.
  • Sssttt.. Kalo kamu kurang sabar nunggu cat nya kering, kamu bisa pake hairdryer untuk mempercepat proses pengeringan. Tapi jangan terlalu dekat ya hairdryer-nya :D
  • Senua alat bahan bisa kamu beli ditoko online atau toko-toko kerajinan. Biasanya toko scrapbook sekarang sudah jual untuk decoupage juga.
  • Kalo kamu mau pake lem yg khusus decoupage lebih seru lagi, soalnya seperti yang aku bilang diatas, ada beberapa efek yg bisa ditimbulkan. 
  • Oya, jangan lupa langsung cuci semua kuas kamu yaa.. Apalagi kuas yang dari sponge. Biar ga cepet rusak ;)

Manfaatkan barang bekas dirumahmu yuk! 
Happy crafting~


4 comments:

  1. wow, jadinya cantik - cantik banget ya n kelihatan mahal .. keren mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mksh mbak selvy..
      Ayo nge-decoupage barang bekasnya :)

      Delete
  2. kece mbakk..
    jd pgn nhe decoupage jg :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak alhamdulillah. Ayo bikin mbak lumayan mengisi waktu luang. Hehe

      Delete

author
Ine Rossy Lien
Summer itu identik dengan hari cerah dimana kita bisa melakukan banyak hal menyenangkan. So, Young Mommy in Summer itu maksudnya ibu muda yang suka melakukan hal yang menyenangkan. Emang siapa yang ga suka melakukan hal yg menyenangkan? Hihi.. Ini merupakan personal blog yang berisi kegiatan-ku, ditambah sedikit passion dan opini akan sesuatu. After all.. Hope u enjoy my Blog :)